Saturday, 10 December 2011

Puisi buat Adam..


Wahai Adam,
Akulah insan yang dijadikan dari tulang rusukmu,
Akulah insan yang diciptakan untuk menjadi pasanganmu,
Akulah insan yang bergelar HAWA..

Wahai Adam,
Engkau adalah pemimpin buat kami yang bergelar Hawa,
Engkaulah insan yang diciptakan untuk membentuk kami yang bergelar Hawa,
Engkaulah manusia yang dijadikan untuk mendidik kami yang bergelar Hawa..

Wahai Adam,
Engkau mengambilku menjadi permaisuri di hatimu kerana empat perkara,
Kerana kekayaanku,
Kerana kecantikanku,
Kerana keturunanku,
Kerana agamaku..

Wahai Adam,
Jikalau engkau ingin menikahiku kerana kekayaanku,
Fikirkanlah ianya kembali,
Kerana kekayaan ku itu tidak menjamin kebahagiaan mahligai kita bersama,
Kekayaan ku itu mungkin memberi keindahan hidup kita di dunia,
Tetapi kekayaan itu tidak mungkin akan memberi keindahan hidup kita di akhirat kelak..

Wahai Adam,
Jikalau engkau ingin menikahiku kerana kecantikanku,
Fikirkanlah ianya kembali,
Kerana kecantikanku ini tidak menjamin keindahan hidup kita bersama,
Kecantikan ku inilah yang akan membuatkanmu sentiasa curiga apabila aku kau tinggalkan sendirian,
Apabila perasaan ini semakin membara,
Alamatnya kucar-kacirlah mahligai kita..

Wahai Adam,
Jikalau engkau ingin menikahiku kerana keturunanku,
Fikirkanlah kembali,
Kerana keturunanku itu tidak menjamin apa-apa selain ’nama’,
Walaupun aku keturunan bangsawan sekalipun,
Itu tidak bermakna yang kita akan mempunyai kebahagiaan hidup dalam mahligai cinta kita,
Sesungguhnya apalah erti cinta seandainya hanya pada nama dan keturunan..

Dengan itu wahai Adam,
Nikahilah aku kerana agamaku,
Dengan ini Insya-Allah kita mampu hidup bahagia dalam mahligai cinta kita,
Kita akan bercinta kerana Allah S.W.T.,
Kita akan berkasih kerana Allah S.W.T.,
Kerana percintaan kita kerana agama akan membawa kita kepada keredhaan Allah S.W.T.
Insya-Allah.

Wednesday, 7 December 2011

Sayang Ayah


Ku melihat wajahnya yang penuh dengan keperitan. Matanya terpejam seakan menahan kesakitan yang ditanggungnya sejak kebelakangan ini. Air mataku mengalir, tanpa ku sedari air jernih itu menitis jatuh ke pipinya. Dia membuka matanya perlahan-lahan. Dia tersenyum. Tangannya membelai lembut pipiku. Aku tertunduk. Sebak sungguh hatiku. ”Ayah.. Ira minta maaf..” bisik hatiku.
                                                                                ***        ***     ***
 ”Kenapa ayah pandai-pandai nak percepatkan tarikh pernikahan Ira?” kataku dengan nada yang tinggi. Adik-adikku, Hakimi dan Zarfan, hanya melihat kami dari jauh. Tidak berani masuk campur apabila aku mula berperang dengan ayah. Ayah menghembus nafas panjang. ”Ira.. Buat apa la Ira nak bertunang lama sangat? Kan lagi bagus dipercepatkan.. Lagipun, Amirul dan Ira pun kan dah lama sangat berkawan.. Takkan masih tak kenal hati masing-masing kot.. Amirul pun dah bersetuju nak langsungkan akhir bulan ni.. Ngam-ngam waktu cuti sekolah..” kata ayah. Aku menahan kemarahanku. ”Ya.. Memang betul.. Tapi cuti sekolahkan cuma seminggu.. Ira kena semak kertas pelajar sepanjang waktu tu! Manada la cukup masa nak mengurus ini dan itu.. Sedangkan nak urus ayah ngan diorang berdua tu pun  kena ambil masa yang lama.. Apalagi nak urus majlis nanti! Ergh! Ayah ni!” jerit ku kepada ayah lalu berlari masuk ke dalam bilik. 

”Yang awak setuju kenapa?” kata ku kepada tunangku melalui telefon. ”Laa.. Mesti la saya setuju.. Rezeki dah terbuka untuk kita kahwin awal.. Takkan saya nak tolak.. Nanti awak di sambar buaya lain, rugi saya..” kata Amirul lalu ketawa. ”Jangan ketawa boleh tak? Tak lucu langsung tau!” kataku. ”Okey.. Okey.. Sorry la.. Tapi kita dah tak boleh buat apa-apa dah.. Mak ngan ayah saya dah kirim kad jemputan kat saudara-saudara yang jauh.. Diorang dah tempah flight dah..” kata Amirul. Aku menggaru kepala ku yang tidak gatal. ”Eh! Cepatnya.. Sebenarnya bila ayah saya bincang ngan awak ni?” tanyaku. ”Hm.. Minggu lepas hari Jummat.. Kebetulan saya jumpa dia kat masjid.. Why?” tanya Amirul. Aku terus mematikan panggilan. ”Ayah!!” jeritku dari dalam bilik. Ayah masuk ke dalam bilik ku dengan wajah yang pucat. Semput kerana terkejut. ”Ya, sayang?” tanya ayah. ”Kenapa baru tadi ayah beritahu Ira yang ayah percepatkan tarikh pernikahan Ira, sedangkan ayah dah bincang ngan Amirul minggu lepas? Ayah sengaja nak cari pasal kan? Tengok sekarang! Ira dah tak dapat nak ubah tarikh lagi sebab kad jemputan dah kena hantar.. Ayah ni kan! Ira benci ayah!” jeritku lalu menyembunyikan diri dalam selimut. ”Ira.. Ayah minta maaf, nak.. Tapi Ira akan tau kenapa ayah buat begitu.. Insya-Allah..” kata ayah dengan lembut lalu menutup pintu bilik.

Malam itu, aku langsung tidak keluar dari bilik. Aku masih merajuk dengan ayah. Terpaksalah adik-adikku yang menyediakan makan malam diorang sendiri. Kalau ibu masih hidup, tentu ibu tahu apa yang hendak dibuat.  Sedang aku asyik melayan kesedihan, pintu bilikku dibuka. ”Ira.. Makan malam dah sedia.. Mari makan, sayang.. Hakimi ada masak mee goreng kegemaran Ira..” kata ayah. ”Tak nak.. Takda selera..” kataku. ”Hm.. Takpa la.. Ayah tinggalkan makanan kat bawah tudung saji tu nanti.. Sekalipun Ira merajuk, jangan la sampai menyiksa perut tu ye, nak.. Jamah la biarpun sikit..” kata ayah lalu menutup rapat pintu ku. Sekitar pukul 10 malam, aku keluar dari bilik untuk makan. Setiba di ruang makan, aku menghidupkan lampu. Alangkah terkejutnya aku melihat ayah tidur di ruangan tersebut. Ayah terbangun dari tidur. ”Ira.. Ira nak makan, sayang?” tanya ayah. Aku mengangguk. ”Sini.. Sini.. Duduk..” kata ayah lalu menuangkan air ke dalam gelas. ”Kenapa ayah tak tidur dalam bilik?” tanyaku. ”Ayah nak temankan puteri ayah ni makan.. Tak sampai hati nak biarkan makan seorang-seorang..” kata ayah. Aku terdiam. Malu dan terharu.
                                                                                ***        ***        ***
”Ya Allah.. Apa je la budak-budak ni tulis..” kataku sambil menyemak kertas peperiksaan anak-anak muridku. Lagi 3 hari aku bakal meraikan hari pernikahanku, tapi masih banyak yang belum ku urus. Kertas peperiksaan anak-anak muridku baru 37 dari 123 yang telah ku semak. Kalau semuanya tulis dengan bagus, okey la. Ni pula tak. Kena lagi ngan pelajar-pelajar ku yang suka mencampurkan bahasa Melayu dalam karangan diorang. Aduhai. Secara tiba-tiba satu ciuman hinggap di kepalaku yang tidak dilapisi tudung. Aku pusing dan kelihatan ayah tersenyum lebar melihatku. ”Ayah.. Ira banyak kerja ni.. Ada hal penting ke?” tanyaku. ”Ya.. Penting sangat.. Jom ikut ayah..” kata ayah lalu menarik tangan kanan ku. ”Okey.. Tapi cepat tau..” kataku. Aku menutup mataku dengan tangannya lalu membawa ku berjalan. ”Okey.. Dah sampai..” kata ayah. ”Ada apa ni ayah?” tanyaku. Ayah melepaskan tangannya. Mataku terbeliak besar. ”Ya Allah.. Cantiknya..” kataku dengan senyuman. Baju pengantinku telah gantung kemas pada almari. ”Suka tak?” tanya Zarfan. Aku mengangguk. ”Ayah yang jahitkan.. Serba-serbi betul ayah kita ni kan, kak?” kata Zarfan lagi. Aku melihat ayah lalu ku peluknya dengan erat. ”Terima kasih, ayah!” kataku. ”Pergilah cuba.. Ayah tunggu kat luar..” kata ayah lalu meninggalkanku dalam bilik sendirian.

”Ya Allah.. Cantiknya puteri ayah..” kata ayah. Jubah satin berwarna putih dengan dibaluti kain jarang. Pergelangan tangannya dijahit dengan getah, jadi tidak perlulah aku menggunakan sarung lengan nanti. Ayah mendekatikku lalu menghulurkan aku sebuah kotak berwarna ungu. ”Apa ni?” tanyaku. Aku membuka kotak itu dan melihat sehelai tudung yang juga berwarna putih. ”Ni ayah jahit khas untuk puteri ayah..” kata ayah. Aku menyarungkan tudung itu yang labuh menutupi bahagian punggungku. ”Sekali pun Ira jadi ratu sehari, tapi aurat tu kena jaga.. Sebab aurat tu maruah wanita..” nasihat ayah.
                                                                                ***        ***        ***   
”Alhamdulillah.. Akhirnya, Ira jadi juga isteri saya ya..” kata Amirul. Kira-kira pukul 10 pagi tadi kami dinikahkan. Alhamdulillah. Akhirnya selamat juga aku bergelar sebagai seorang isteri. Aku tersenyum lembut padanya. Malam itu kami benar-benar merasa amat letih. Seharian suntuk kami melayan tetamu. Berehat pun hanya untuk menunaikan solat. Lepas solat, sambung lagi layan tetamu. Kira-kira pukul 11 malam baru kami dapat merehatkan diri. Sedang kami asyik berbual, handphone ku berbunyi. Terpampang nama adik, Hakimi. ”Helo? Assalamualaikum..” kataku. ”Waalaikummussalam.. Kak, Hakim minta maaf kalau mengganggu kakak.. Tapi ayah masuk hospital..” kata Hakimi. Aku terdiam. Dengan segera, kami menuju ke hospital. Orang ramai melihatku dengan pandangan yang pelik. Manakan tidak. Aku berlari menuju ke wad rawatan dengan pakaian pengantinku yang belum sempat pun ku ganti.

Setiba aku di bilik wad ayah, aku menangis. Waktu itu, ayah masih belum sedarkan diri. Menurut doktor, jantung ayah tidak lagi dapat berfungsi dengan baik dan keadaannya amat tenat. Sebaik saja ayah tersedar, ayah memandangku lalu bertanya, ”Ira.. Ken.. Ken.. Kenapa..  Ira.. Ira.. Nang.. Nangis?” . Suara ayah begitu perlahan. Aku tidak mampu menjawab. Ayah melihat suamiku yang berada di tepi sebelah kirinya. Dia menarik sedikit lengan baju suamiku. Amirul mendekatkan dirinya kepada ayah, tanpa di sedari satu tamparan lembut singgah di pipinya. ”Kalau.. Amir.. berani.. bu.. bu.. buat puteri ayah nangis.. awas..” kata ayah. Amirul tersenyum lalu mengangguk. Ayah turut tersenyum.

Malam itu, aku menemani ayah. ”Ira.. Jadi la isteri yang solehah ya.. Ira kena contohi peribadi Saidatina Khadijah.. Anak ayah ni kena selalu tabah.. Jangan asyik menangis dan merajuk aje.. Nanti, bila ayah dah takda, tolong la jaga adik-adik Ira tu ye.. Ira tolong pastikan diorang tak patah semangat.. Bila diorang graduate, Ira mesti kena datang tau.. ” pesan ayah. ”Bila Ira dah ada anak, didik la diorang dengan Islam dan besarkan diorang dengan Islam.. Namakanlah diorang dengan nama-nama yang baik.. Panggillah diorang dengan nama-nama yang baik..” kata ayah. Aku mengangguk.

”Ayah.. Ira nak ke tandas kejap ye..” kataku. Adikku, Zarfan mengambil alih menjaga ayah. Sebaik saja aku keluar dari bilik, kelihatan suamiku sedang duduk mengantuk di kerusi luar. ”Bang.. Maafkan Ira..” kataku. Dia tersenyum manis. ”Takpa, sayang.. Abang tau Ira masih nak jaga ayah.. Abang izinkan.. Abang pun nak tunggu sama..” katanya. Aku tersenyum. Gembira yang dia memahami keinginanku.

                                                                                ***        ***        ***
Azan Subuh berkumandang menyedarkan aku dari tidur. Suamiku tertidur di atas sejadah. Agaknya dia mengantuk lepas tunaikan solat tahajjud semalam. Adik-adikku pula yang seorang membaca buku dan yang seorang pula menghadap laptop. Secara tiba-tiba, ayah menepuk lembut tanganku. ”Ira.. Ayah nak makan mee goreng la..” kata ayah. ”Ada kedai makan kat depan tu buka 24 jam.. Akak pergi la.. Biar kitorang jaga ayah..” kata Hakimi. Aku dan suamiku menuju ke kedai yang di katakan itu. Aku tersenyum melihat dia menguap banyak kali. Kasihan suamiku. Sebaik saja membeli mee goreng untuk ayah, kami kembali ke bilik wad.

Hatiku menjadi gusar melihat beberapa orang jururawat bergegas masuk ke bilik ayah. Aku dan suamiku berlari meuju ke bilik ayah. Secara tiba-tiba, aku rebah jatuh. Air mataku mengalir deras. ”Ayah!!” jeritku sekuat-kuatnya. Aku menolak doktor yang berada di sebelah ayah. Aku memeluk ayah dengan erat. Suamiku dan adik-adikku cuba menenangkan aku. ”Sabar, sayang.. Sabar..” kata suamiku. ”Sabar, puan.. Allah lebih sayang ayah puan..” kata doktor yang merawat ayah. Jasad ayah terbaring kaku tanpa nyawa. Aku menangis dibahu ayah. Ketika itulah aku tahu mengapa ayah mempercepatkan tarikh pernikahanku. Rupa-rupanya ayah ingin melihatku bernikah sebelum dia menghembuskan nafasnya yang terakhir. Ayah, Ira sayangkan ayah. Maafkan Ira atas kekurang ajaran Ira.